Honda Sonic 150 + Review di akhir tahun 2015

By | 31 December, 2015

Bukan kesukaan penulis sebenarnya pada merk motor berlambang Sayap Tunggal bernama Honda. Karena selama ini yang dibawa Honda adalah motor dengan baju baru tapi mesin lama, contoh Megapro,Tiger,SupraX,Grand,Supra 125, Kharisma, Vario dll. Lagi lagi mesin teknologi lama diusung.

Pertama kali kepincut itu sama CS1, mesin turunan CBR150 (old) downgrade menjadi SOHC 2klep, yang tidak jauh beda dengan mesin SONIC 125 yang gagal penjualannya di Indonesia dan CS1 pun sama Gagal penjualannya. Kepincut karena sudah menggunakan radiator dan speedometer digitalnya walaupun bentuknya mini adventure, namun cukup lincah untuk kemacetan perkotaan, walopun secara torsi dan power kalah sama New Jupiter MX 135.

Sempat juga ditemani CS1 selama di Jakarta ngekost.

 

Merasa tidak dapet feel nya di mesin CBR150 old yang akhirnya diturunkan ke CB150R, akhirnya harus memendam rasa untuk mencicipi mesin yang katanya tagline “DNA MotoGePeh” hingga akhirnya mbrojol lah New Engine yang tetep bawa tagline “DNA MotoGePeh”, yakni New CB150R dan New Sonic 150.
Apa yang membuat saya tertarik pada mesin baru ini?

  • Stroke panjang 57.8mm tidak lagi 47.2mm seperti sebelumnya
    ( Otomatis Torsi lebih mudah dikail di RPM rendah, pastinya opsi Bore Up jadi pilihan)
  • Perbaikan pada Rocker Arm Camshat dengan penambahan Roller Rocker Arm
    ( Teknologi yang di adopt dari mesin CBR250, minim gesekan noken dan lebih hening)

Soo, kita tengok spesifikasi mesin baru ini, yang membuat saya penasaran :

Nah dari foto sudah nampak toh, apa perbedaan mesinya. Pada mesin lawas menggunakan Tapped dan Shim, mesin yang baru menggunakan Roller Rocker Arm sama seperti mesin CBR250, tentunya dari hal ini, akan mudah dilakukan Perkosaan , et dalah Perombakan maksudnya.
Stroke sudah siap 57.8mm, tinggal ganti piston 63.5mm maka akan menjadi = …cc ? Lumayan lah buat ninggalin motor lain.

Kembali ke Sonic150 nih.
Alasan saya pilih SONIC 150, bukan CB150R adalah karena sudah ada motor batangan jadi pajangan di rumah, jadi butuh motor kecil buat kemacetan Jakarta. Pilihannya ada 2, yakni Sonic 150 dan Satria 150Fi, sementara saya jatuhkan pinangan ke Sonic dulu, ada rejeki lagi ya ambil Satria 150Fi sekalian.. hehe..

  • 28 Dec 2015, Pagi hari sekitar jam 9pagi. Survey di Dealer Honda Nusantara Sakti, Bubakan – Semarang , dapat Info berikut ini :
    –  Harga Cash Rp. 21.775.000, cash back Rp. 750.000 jika bayar cash
    –  Jika kredit DP 8jt, maka angsuran 17x menjadi Rp. 1.012.000
    –  Stok motor warna merah, repsol, putih
  • 28 Dec 2015, Siang, lanjut Survey ke Dealer Honda Astra Motor, Siliwangi – Semarang, dapet Info berikut ini :
    –  Harga Cash Rp. 21.775.000, cash back Rp. 500.000 jika bayar cash
    –  Jika kredit DP 8jt, maka angsuran 17x menjadi Rp. 975.000
    –  Stok motor warna merah, repsol, putih, hitam
  • 29 Dec 2015, Akhirnya istri minta warna Hitam, jadi saya PO ke Dealer Honda Astra Motor, Siliwangi – Semarang,
    kebetulan ada stok hitam 2unit. Siang pesan, malamnya langsung dikirim.
  • 30 Dec 2015, Persiapan Inreyen >500km, dengan rute Semarang – Pantura – Jakarta – Depok
  • 31 Dec 2015, Sesuai jadwal sudah tiba di Depok menggunakan Sonic 150

Oke oke, lanjut dari review di beberapa blogger kelas wahid yang syarat akan tendensi politik dan marketing, terungkap Kelebihan dan Kekurangan, tapi saya soroti kekurangannya dulu, saya bandingkan dengan Unit Satria Fu 150 2013 Facelift (milik sendiri), segera kita tulis saja.

KEKURANGAN

  • Getaran mesin di stang,sangat besar, sampe tangan ini kesemutan. PARAH !!, 
    masih jauh lebih baik Satria Fu 150
  • Posisi jok nungging, mlorot mulu duduknya, ini sih motor buat para ABeGe Alay !!,
    Saingan berat Satria Fu 150
  • Busa Jok dan kulit Jok keras, sakit di pantat, padahal pantat udah kapalan sering touring,
    jauh lebih baik Satria Fu 150
  • Handling berat, tidak enak buat zigzag di kemacetan, typical motor track lurus.
    Lebih lincah Satria Fu 150
  • Shock breaker depan keras, rebound kasar, badan serasa dipukuli saat lewat jalanan rusak.
    Lebih nyaman Satria Fu 150
  • Shock breaker mono belakang keras, rebound kasar seperti frontnya. berasa banget hentakan motor dijalanan rusak.
    Lebih nyaman Satria Fu 150
  • Kenyamanan? ASLI ini motor TIDAK NYAMAN sama sekali, apalagi buat perjalanan jauh.
    Lebih nyaman Satria Fu 150
  • Mesin cepet panas overheating, suara kasar muncul saat panas.
    Lebih dingin Satria Fu 150 karena pake oil cooler
  • Kopling bermasalah saat mesin panas, sehingga susah oper perseneling,
    Lebih dingin Satria Fu 150 karena pake oil cooler
  • Perseneling tidak shoft, bunyi “cetak” kasar setelah pemakaian diatas 200km dari baru
  • Setelah dipakai >550km dan ganti Oli pun, oper perseneling jadi keras tidak selembut waktu masih di dealer
  • Saat diajak wheelie, motor terasa berat bagian depan, padahal posisi duduk sudah geser belakang,
    Lebih enteng Satria Fu 150
  • Saat diajak stopie, body belakang ngebanting kanan kiri,
    tidak stabil seperti Satria Fu.
  • Rasio gearbox dari gigi 2-3-4-5-6 jaraknya terlalu pendek, tidak cocok buat touring, cocoknya buat motor drag yang main High RPM
  • Headlamp tidak terang
  • Tidak ada bagasi dibawah jok
  • Stop lamp tidak dilindungi, terkesan tidak rapi berongga
  • Fitur Speedometernya miskin, terlalu umum banget fiturnya.
  • Sambungan body tidak rapat, QC nya jelek
  • Pengereman depan dan belakang BURUK!!, khas CS1, Supra X 125. Tidak sepakem Satria Fu dan New Jupiter MX135
  • Kualitas Plastik body, kayak PVC bahan ember, lembek tidak kokoh. Masih mending kalo lentur.
  • Baru jalan kilometer 700an KM, sekarang sulit di starter. Info dari rekan Iquetech, ada masalah di perangkat injeksinya. PASRAHHH

 

KELEBIHAN

  • Torsi terasa banget di RPM >6000
    Satria Fu kalah telak
  • Power terisi di setiap Gear dan RPM,nyaris no drop
  • Selangkangan tidak panas walaupun mesin panas
    Satria Fu kalah nih, masih panas di selangkangan
  • Pundak tidak capek walopun posisi nungging
  • Diajak Cornering di Pantura sampe lutut nyentuh aspal, motor tetap stabil tidak ngebanting, khas CS1
  • Velg belakang lebar 2.15 , cocok nih buat ganti ban besar 100/80 atau 110/80 ( ilang kesan ALAY )
  • Body slim enak buat nyelip diantara mobil-mobil di kemacetan jalanan kota
  • 0-60km terasa cepat dicapai, 0-100km masih cukup cepat dicapai, sayang tidak bawa alat buat catat
  • Stroke 57.8mm, potensi naikin performa dengan bore up sangat menjanjikan
  • Throttle Body 28mm, cukuplah buat bore up <200cc
  • Top Speed di jajal di Pantura Cirebon – Indramayu mencapai 138km/h, posisi kepala menunduk, semua part standar
  • Konsumsi BBM cukup irit untuk kelas ini, 1:40km
    (posisi indikator empty kedip2, diisi Pertamax(8750/ltr)  25rb= 2.8ltr menempuh 122km)

 

Sementara review nya cukup ini dulu. Buat yang mau tanya ini review beneran apa nggak, saya langsung jawab.. “Ya pasti bener” , wong ini review dari motor milik sendiri, bukan motor pinjem kayak Blogger kawakan tuh, modal minjem doang, kagak Netral Cuyy.

One thought on “Honda Sonic 150 + Review di akhir tahun 2015

Comments are closed.