“Pornografi Makin Tak Terkendali…….”

By | 12 Januari, 2006

Pornografi?Makin Tak Terkendali
Ga tau mau jadi apa negeri ini?setelah heboh ama blue movie “Alam Terbuka Mataram”, yang seakan bikin jantung mau copot, soalnya salah satu yang ketangkep adegan adalah anak bekerudung. Kita, generasi muda ibarat ditampar keras oleh munculnya beragam versi VCD porno anak-anak SMA. Ga terhitung lagi berapa banyak versinya. Dan yang lagi anyar-anyarnya nih, ada lagi VCD tentang mahasiswa-mahasiswi padang yang lagi ngelakuin adegan ga senonoh.. itupun udah nyebar di kota-kota besar di negeri ini.Sobat, yang kita sadur dari beberapa media masa lumayan ngeri juga, konon penyebaran VCD itu udah lagi ga bisa kebendung akibat majunya teknologi. Selain lewat internet, dan kaset-kaset VCD gampang aja kita dapet di pinggir jalan, video klip nyeleneh ini katanya bisa diperoleh di kios-kios handphone. Bujubuset..Bertebarannya bermacam media yang sarat ama pornografi udah jadi rahasia umum. Media cetak yang pengen ngeraup untung besar juga ga kalah nampangin gambar-gambar seronok. Dengan harga segelas es cendol aja?anak-anak jalanan, SMP dan SMA bisa dapat tuh, foto dan gambar full color yang berpose sensual dan nantang (emang mau tinju). Belum lagi dengan situs-situs “gelap” yang keliatan “terang” banget di kalangan pornoholic. Kompas Cyber Media (2002) ngelaporin kalo jumlah domain internet yang kadaluwarsa tiap bulannya bertambah dari 750.000 per-bulan menjadi 2.250.000 perbulannya. Nah, situs-situs ini dikumpulin ama tukang tadahnya internet (traffic aggregator) lalu dibeli dan ngarahin lalu lintas web ke situs porno yang tentunya free censored?.Wackss ati-ati loh salah jalan.Memang tak lagi mengherankan, jika yang jadi subyek dan obyek buat ngibarin bendera pornografi sebagian besar adalah remaja. Musti gitu? Sepertinya pangsa pasar remaja buat mamerin hal-hal berbau syahwat dan nafsu udah menduduki top rank. Menjamurnya VCD porno mahasiswa dan anak SMA, maraknya tabloid yang nyetak gambar-gambar sisi gelap remaja, novel-novel bertajuk kehidupan malam, dan segala hal yang menjurus ke sana, udah jadi bukti bahwa remaja sekarang jadi aktor sekaligus penikmat pornografi. Awas danger berat?Akibat yang dahsyat dari pornografi telah menjerat sendi-sendi hidup manusia. Kita kenal istilah KNPI (kissing, necking, petting dan intercourse) dalam berpacaran. Kita juga sering membaca berita di koran tentang kasus pemerkosaan. Bahkan kasus incest yang ngelibatin Bapak, Ibu dan anak, goyang seksi artis-artis dangdut yang ih?nggilani. Belum lagi ortu yang nyuruh si anak menjual diri?hingga kasus penyebaran VCD porno yang merajalela. Heh?rasa napas sesak deh kalo kita terus nyebutin fakta pornografi di sekitar kita.Solusinya Gimana?Solusinya nih kita kudu nggabungkan 3 kekuatan yang ada. Siapa? Tentu saja iman kita, masyarakat dan aturan dari negara.Kenapa iman kita? Hanya dengan benteng inilah diri kita ga kejebak di lubang pronografi. Nah iman kita yang lurus akan kejaga kalo kita sering-sering ikut kajian Islam dan nyadarin teman kita yang lagi salah jalan. Kita juga kudu sering kumpul sama teman-teman yang sholeh dan sholihah agar diri kita jauh dari jangkauan maksiat. Yang laki kudu jaga diri ga boleh ngumbar pandangan yang “miring” ama lawan jenis..apalagi sambil senyam-senyum (bisa dikira gil*). Yang muslimah juga ga boleh bangga mamerin auratnya, seneng digodain apalagi dengan suara yang nggak-nggak, nanti harga dirinya jeblok loh…?Kita juga ga usah liat tontonan yang ngundang nafsu atau membaca hal-hal yang membuat kita jadi viktor (vikiran kotor). Insya Allah bersih deh.Yang kedua itu masyarakat atawa lingkungan kita. Kalo masyarakat udah membiarkan hal-hal berbau pornografi beredar, alamat masayarakat di daerah itu akan jadi jahiliyah. Nah..usaha kita?bisa dengan kontak ama orang-orang yang jadi panutan di masyarakat misalnya ulama, ustad, ketua RT atau RW supaya ngejaga kampung dari hal-hal jorok dan nista. Atau nyebarin buletin di kampung, misal ISLAMUDA buat remajanya?.(ciee..sekaligus nambah area dakwah kita).Yang ketiga itu negara. Ya..negara kudu tanggung jawab ama rakyatnya. Bentuk tanggung jawab itu dengan nerapin syariat Islam. Biar ga ada lagi aparat yang ngedukung peredaran pornograf dan ngelindungi umat dari serangan budaya barat yang sarat dengan kemaksiatan. Jadi sekarang saatnya kita babat tuh pornografi. Allahu Akbar!!

 

Import dari blog lama saya http://wedhusbalab.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.